Iklan Sisi Lain Special Ramadhan

Gedung Putih Tarik Ulur Sanksi Baru untuk Rusia

Gedung Putih Tarik Ulur Sanksi Baru untuk Rusia
Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley berbicara di markas Majelis Umum PBB, Kamis (21/12).
Penulis
Rubrik
Sumber
Republika

Washington | Geduh Putih masih melakukan tarik ulur untuk mengumumkan sanksi baru untuk Rusia. Hal itu terlihat dari pernyataan pejabat yang saling membantah. Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, membantah pernyataan penasihat ekonomi Gedung Putih, Larry Kudlow. Kudlow menyebut Haley kebingungan ketika menyatakan Presiden AS Donald Trump akan segera mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia.

"Dengan segala hormat, saya tidak bingung," ujar Haley dalam komentarnya yang dilaporkan oleh Fox News. Seorang pejabat senior Pemerintah AS kemudian mengkonfirmasi kepada Fox News, Kudlow telah mendesak Haley untuk meminta maaf setelah mendengar bantahannya itu.

Pada Ahad (15/4), dalam acara Face the Nation di CBS, Haley mengatakan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin akan segera mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia pada Senin (16/4). Akan tetapi, pengumuman itu tidak pernah dikeluarkan.

Gedung Putih sempat membela Haley dengan mengatakan keputusan itu akan diumumkan dalam waktu dekat. Kemudian, Kudlow mengatakan kepada wartawan di Florida bahwa Haley telah mendahului pemerintah ketika dia mengatakan sanksi akan segera diumumkan.

"Dia melakukan pekerjaan luar biasa. Dia adalah duta yang sangat efektif, tetapi mungkin ada kebingungan sesaat tentang hal itu," kata Kudlow.

Tiga pejabat senior pemerintah mengatakan kepada Associated Press, sanksi baru akan diumumkan pada Jumat (13/4) malam, bersamaan dengan serangan yang dilakukan AS terhadap Suriah. Namun, pengumuman itu ditunda karena mereka belum mempersiapkan rencana terkait aksi militer Trump.

Mereka mengatakan sanksi itu akan diumumkan sebagai tanggapan kepada Rusia terhadap serangan itu. Akan tetapi selama akhir pekan ini, rencana itu dievaluasi kembali dan ditunda ketika reaksi Rusia lebih lemah dari yang diperkirakan semula.

"Dia tentu tidak bingung. Saya salah mengatakan itu, sangat salah. Ternyata, dia pada dasarnya mengikuti apa yang dia pikir sebagai kebijakan. Kebijakan itu diubah dan dia tidak diberitahu tentang hal itu," kata Kudlow kemudian kepada New York Times melalui sambungan telepon.

Komentar

Loading...