Breaking News

Dimediasi KPK, Tumpang Tindih Aset Pemda Aceh dengan Banda Aceh Tuntas

Delapan Aset Menjadi Milik Pemko Banda Aceh

Delapan Aset Menjadi Milik Pemko Banda Aceh
Foto: Humas Pemko Banda Aceh
Penulis
Sumber
Humas Pemko Banda Aceh

Jakarta | Pemerintah Kota Banda Aceh dan Pemerintah Aceh menyepakati penyelesaian sejumlah aset yang tumpang-tindih pengelolaannya. Lokasinya berada di Ibukota Provinsi Aceh, Kota Banda Aceh.

Pembahasannya dimediasi langsung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, Kamis 11 Februari 2021.

Hasilnya berupa penandatanganan berita acara penyelesaian delapan aset yang selama ini tumpang tindih pengelolaan, antara Pemerintah Aceh dan Pemko Banda Aceh.

Penandatanganan dilakukan di Gedung Merah Putih (KPK) Jakarta antara Gubernur Aceh Nova Iriansyah bersama Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman. Hadir dan disaksikan Deputi Bidang Koordinasi dan Supervisi KPK Herry Muryanto serta Direktur Koordinasi dan Supervisi Didik Agung Widjanarko.

Usai acara, Wali Kota Aminullah mengatakan. Ada delapan aset daerah yang selama ini tumpang tindih pengelolaannya di Banda Aceh. “Alhamdulillah akhirnya bisa diselesaikan dengan baik. Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi setinggi-tingginya kepada KPK sebagai mediator.”

Foto: Humas Pemko Banda Aceh

Ia merinci, dalam pertemuan itu disepakati lima dari delapan aset diserahkan kepada Pemko Banda Aceh.

“Aset tersebut meliputi Stadion Haji Dimurthala Lampineung, SDN 47 Banda Aceh, Rumah Dinas Wali Kota Banda Aceh, Pasar Al Mahirah Lamdingin, dan Cold Storage Lampulo,” ujarnya.

Sedangkan tiga aset lainnya, yakni Gedung Banda Aceh Madani Education Center (BMEC), Rumah Budaya, dan Pelabuhan Penyeberangan Ulee Lheue diserahkan kepada Pemerintah Aceh. “Kita juga sepakat bulan Maret 2021 sudah dapat dilaksanakan serah terima aset,” ujarnya lagi.

Untuk memperlancar prosesnya, kedua belah pihak juga akan membentuk Tim Percepatan Penyelesaian Aset. “Nantinya KPK turut memfasiltasi koordinasi dengan Kementerian ATR, Kanwil BPN Aceh, dan pihak terkait lainnya,” ungkap Aminullah.

Di samping ke delapan aset dimaksud, Pemko Banda Aceh juga akan menerima hibah lahan dari Pemerintah Aceh.

“Pak Gubernur tadi juga bersedia memberikan hibah lahan yang akan kami gunakan untuk pembangunan reservoir baru PDAM,” kata dia.***

Komentar

Loading...