Perjuangan Chris Gardner, Gelandangan yang Jadi Miliuner

Perjuangan Chris Gardner, Gelandangan yang Jadi Miliuner
Chris Gardner. Foto: BBC
Penulis
Rubrik
Sumber
detik.com

Jakarta | Christopher Paul 'Chris' Gardner adalah seorang wirausahawan, investor, broker saham, pembicara motivasional, penulis dan filantropis Amerika yang populer lewat ceritanya dalam buku berjudul The Pursuit of Happyness. Kisah heroik Chris yang berhasil mengubah nasib setelah didera berbagai masalah sampai difilmkan oleh Holywood.

Chris Gardner memang bukan orang terkaya yang masuk daftar Forbes World Richest. Namun kisah suksesnya mengubah nasib dari miskin hingga menjadi miliuner di Negeri Paman Sam patut disimak.

Melansir BBC, Jumat (12/10/2018), pria yang lahir pada 9 Februari 1954 itu dibesarkan dalam kemiskinan oleh ibu Bettye Jean dan ayah tiri pemabuk yang kasar dan kejam.

Terlepas dari kesengsaraan masa kecilnya, Gardner mengatakan bahwa ibunya adalah inspirasi. Ibunya selalu senantiasa memberikan banyak sekali motivasi kepada Chris.

"Aku punya ibu yang selalu memberitahuku setiap hari, 'Nak, kamu bisa melakukan atau menjadi apapun yang kamu inginkan'. Dan aku percaya, aku mempercayainya 100%," kata Chris.

Chris muda menghabiskan waktu empat tahun di Angkatan Laut AS. Setelah kepulangan pada tahun 1974, Chris kemudian pindah ke San Francisco di mana dia berusaha sebagai penjual alat kesehatan.

Selama setahun di San Francisco, Chris yang saat itu sudah berpisah dengan istrinya dan membawa anaknya yang masih balita sempat menjadi gelandangan alias tak punya rumah. 

Dia kemudian bekerja sebagai karyawan magang bergaji rendah di sebuah broker saham. Uang Gardner yang tidak cukup membayar jaminan sewa apartemen membuatnya harus hidup di bawah garis kemiskinan. 

Gardner dan anaknya pun harus tidur dengan berpindah tempat setiap hari. Mereka pernah tidur di toilet, di stasiun kereta api, di taman, di sebuah penampungan di gereja, atau di kolong meja di tempat kerjanya setelah rekan-rekan kerjanya pulang.

Walaupun diterpa kesulitan, Gardner mengalami kemajuan pesat dalam pekerjaannya. Usai masa magangnya, perusahaan Dean Witter Reynolds (DWR) pun mengangkatnya sebagai karyawan tetap.

Gardner akhirnya mampu menyewa rumah. Karirnya kemudian melesat dengan cepat, hingga akhirnya pada tahun 1987 ia membuka perusahaan investasi sendiri, bernama Gardner Rich & Co dengan modal US$ 10.000.

Perusahaan restrukturisasi tersebut bergerak di bidang penanganan utang-piutang, ekuitas dan transaksi berbagai produk-produk ekonomi lainnya. Dimulai dari sebuah apartemen kecil yang bermodalkan perabotan sederhana, Chris memiliki 75% dari saham Gardner Rich & Co, dan sisanya dimiliki oleh sebuah hedge fund.

Singkat cerita, Chris pun sukses mengembangkan perusahaannya Gardner Rich & Co hingga akhirnya menjual kepemilikan sahamnya di perusahaan pada tahun 2006. Saat ini Gardner yang telah berusia lebih dari 60 tahun lebih banyak menghabiskan waktu berkeliling dunia sebagai pembicara motivasi, dan mensponsori sejumlah organisasi dan organisasi tunawisma yang memerangi kekerasan terhadap perempuan.

Kisah kesuksesan seorang Chris Gardner yang serba tidak mudah dan bahagia kemudian membawanya ke Hollywood. Chris pernah mengalami semua hal yang menyakitkan dalam hidupnya, mulai dari dianiaya ayah tiri, ditinggal sang istri, ditangkap polisi hingga kesulitan membayar utang.

Hollywood datang menelepon ketika ia menulis otobiografi terlarisnya The Pursuit of Happyness. Film dengan nama yang sama dirilis pada tahun 2006, dan Will Smith dinominasikan untuk Aktor Terbaik Oscar untuk perannya sebagai Gardner.

Enam tahun setelah rilis film, kehidupan Gardner berubah lagi pada tahun 2012 ketika istrinya meninggal karena kanker di usia 55 tahun. Hal itu membuat dia mengevaluasi kembali apa yang ingin dia lakukan dalam hidupnya. Setelah tiga dekade sukses di bidang keuangan, dia memutuskan banting setir ke karier yang sama sekali berbeda.

Dia tidak lagi bekerja di perusahaan investasi lagi, dan lebih memilih menjadi pembicara dan penulis motivasi. Total kekayaannya saat ini mencapai US$ 60 juta atau sekitar Rp 900 miliar (kurs Rp 15.000).

Satu pesan yang disampaikan Gardner bahwa semua orang bisa menentukan nasibnya. Meski pernah menjadi gelandangan, namun hal tersebut tak berarti selamanya kita akan menjadi gelandangan.

"Saya memang pernah tidak punya rumah, tapi saya tidak pernah kehilangan harapan. Saya yakin suatu saat pasti akan datang hari yang lebih baik," ujar Gardner.***

"Pileg dan Pilpres 2019" - pilihan Anda sangat menentukan -

Komentar

Loading...