Irwandi Didakwa Terima Gratifikasi Rp 41,7 Miliar

Dari Mukhlis Takabeya Disebut Rp 4,4 Miliar

Dari Mukhlis Takabeya Disebut Rp 4,4 Miliar
Mukhlis dan Irwandi (Foto; Dok. MODUSACEH.CO)
Rubrik

Jakarta | Hari ini, Senin (26/11/2018), Irwandi Yusuf menjalani sidang perdana terhadap kasus dugaan korupsi yang menjeratnya di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat.

Jaksa KPK Ali Fikri mendakwa Irwandi telah menerima gratifikasi Rp 41,7 miliar selama menjabat Gubernur Aceh yaitu, periode 2007-2012 dan periode 2017-2022.

Periode 2007-2012, Irwandi bersama-sama orang kepercayaannya Izil Azhar didakwa menerima gratifikasi Rp 32.454.500.000. Periode 2017-2022, Irwandi didakwa menerima gratifikasi Rp 8.717.505.494. Sehingga total gratifikasi yang diterima Irwandi sejumlah Rp 41,7 miliar.

"Telah melakukan beberapa perbuatan yang harus dipandang sebagai perbuatan yang terdiri sendiri sehingga merupakan beberapa kejahatan menerima gratifikasi," ucap jaksa KPK Ali Fikri saat membacakan dakwaannya.

Khusus periode 2017-2022, dari Rp 8,7 miliar lebih gratifikasi yang didakwa diterima Irwandi, Rp 4,4 miliar lebih berasal dari rekening Mukhlis atau akrab disapa Mukhlis Takabeya, seorang pengusaha yang juga adik kandung Bupati Bireuen H. Saifannur.

Nah, dari mana saja dan seperti apa rincian gratifikasi yang diterima Irwandi pada periode 2017-2022? Pertama, Irwandi menerima uang Rp 568 juta melalui Fenny Steffy Burase dari Teuku Fadhilatul Amri. Kedua,  Irwandi menerima uang Rp 3,7 miliar dari pihak tim sukses yang akan mengikuti paket pekerjaan pengadaan barang dan jasa. Dan ketiga Rp 4,4 miliar dari Muklis (Takabeya Grup) dengan cara menyerahkan ATM di rumah pribadi Irwandi.

"Bahwa sejak menerima uang yang keseluruhannya Rp 8.717.505.494 atau sekitar jumlah itu, terdakwa tidak melaporkannya kepada KPK sampai batas waktu 30 hari kerja," ujar jaksa.

Irwandi selama menjabat dua tahun gubernur Aceh mendapatkan gratifikasi Rp 8,7 miliar. Irwandi diketahui ditahan KPK dalam kasus suap pada Juli 2018.

Mukhlis Takabeya menyerahkan kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) beserta Nomor PIN nya kepada Terdakwa di rumah pribadi Irwandi di Jalan Salam No. 20, Kecamatan Kuta Alam, Kota Banda Aceh. Berikut melalui nomor rekening 158-00-0370663-7, Bank Mandiri (Mukhlis/Irwandi Yusuf).

Tanggal                        Nominal Rupiah                     Keterangan

10 November 2017      Rp 600,525,494,-                       Buka Tabungan

24 Januari 2018           Rp 200,000,000,-                     Setor Tunai

31 Januari 2018            Rp 300,000,000,-                     Setor Tunai

6 Februari 2018            Rp 200,000,000,-                     Transfer

22 Februari 2018          Rp 50,000,000,-                       Transfer Zulfadli

27 Februari 2018           Rp 300,000,000,-                    Transfer

15 Maret 2018                Rp 250,000,000,-                     Setor Tunai

16 Maret 2018                Rp 250,000,000,-                     Setor Tunai

20 maret 2018               Rp 100,000,000,-                     Setor Tunai

23 Maret 2018                Rp 200,000,000,-                    Setor Tunai

27 Maret 2018                Rp 120,000,000,-                      Setor Tunai

5 April 2018                    Rp 50,000,000,-                       Setor Tunai

4 Mei 2018                      Rp 300,000,000,-                    Setor Tunai

14 Mei 2018                    Rp 1,500,000,000,-                  Transfer Muklis

Jumlah                          Rp 4,420,525,494,-

Sumber: Jaksa KPK

Pertanyaannya adalah, apakah pembukaan rekening Bank Mandiri dari Mukhlis kepada Irwandi hanya sebatas bantuan normal atau ada indikasi lain, terutama kaitan penerimaan dana DOKA 2018 untuk Kabupaten Bireuen?***

"Pileg dan Pilpres 2019" - yuk ikutan polling-nya! -

Komentar

Loading...